Menu Click to open Menus
TRENDING
Home » Uncategorized » Banjir Bandang Berbau Belerang Melanda Sejumlah Desa di Karangasem

Banjir Bandang Berbau Belerang Melanda Sejumlah Desa di Karangasem

(235 Views) Maret 28, 2019 1:37 am | Published by | No comment


Warga menyaksikan banjir bandang beraroma belerang di Karangasem.

Amlapura (SpotBaliNews) –

Banjir bandang dengan aroma belerang cukup menyengat terjadi di beberapa wilayah di Karangasem, Bali, Rabu (27/3/2019).

Banjir besar berlumpur ini di antaranya terjadi di Sungai Tukad Buhu, Sungai Tukad Toya Sah, Kecamatan Selat, Karangasem, dan Sungai Tukad Taksu yang merupakan aliran Sungai Mbah Api atau jalur aliran lahar di Desa Buana Giri, Kecamatan Bebandem, Karangasem.

 Sebelumnya memang terjadi hujan lebat di lereng atas Gunung Agung, dan beberapa jam kemudian warga setempat mengaku mendengar suara gemuruh cukup keras sebelum kemudian banjir besar menerjang aliran sungai di Banjar Butus, Bebandem.

Banjir besar terlihat seperti membawa material lumpur, bebatuan besar serta batang pohon kayu yang tumbang. Selain itu, air bah bau belerang menyengat, di antaranya di Sungai Toya Sah, Sungai Tukad Buhu, dan sejumlah kubangan besar di Kecamatan Selat.

Untuk terjangan banjir yang terjadi di Tukad Taksu, selain mengikis sempadan sungai, juga telah memperburuk kerusakan jalan utama di Desa Kemoning dan di Banjar Butus, Buana Giri.

 Puluhan truk pengangkut material galian C yang baru turun dari lereng Gunung Agung di lokasi galian C Butus, dan belasan kendaraan pribadi serta sepeda motor tidak bisa melintas.

Bahkan setelah banjir surut, akses jalan yang terputus oleh terjangan banjir itu tidak bisa dilewati kendaraan, karena gerusan banjir sangat dalam, termasuk senderan beronjong penahan badan jalan sampai hanyut oleh besarnya terjangan banjir.

 “Banjir kali ini sangat besar, dua akses jalan yakni di Kemoning dan Butus sudah tidak bisa dilewati kendaraan,” ungkap Wayan Ribeg, salah seorang warga setempat.

Tidak hanya memutus akses jalan, banjir juga menghancurkan tembok penyengker atau pagar Gedung SMP 3 Bebandem. Untuk sementara akses jalan di Butus tidak bisa dilewati dan arus kendaraan terpaksa dialihkan menuju Banjar Uma Anyar, Ababi, Kecamatan Abang, Karangasem. Artinya, warga dan pengendara harus memutar cukup jauh.(ari)

Categorised in:

No comment for Banjir Bandang Berbau Belerang Melanda Sejumlah Desa di Karangasem

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *