Stikom
Menu Click to open Menus
TRENDING
Home » Kriminal » Kasus Kriminalitas Di Bali Dikatakan Kapolda Menurun 32,66 Persen

Kasus Kriminalitas Di Bali Dikatakan Kapolda Menurun 32,66 Persen

(296 Views) Desember 30, 2020 8:00 am | Published by | No comment
Hasil kerja keras personel Polda Bali dan jajaran bersama masyarakat mencatatkan bahwa data kriminalitas serta trend perkembangan gangguan Kamtibmas tahun 2020 dibandingkan tahun 2019 secara umum mengalami penurunan sebanyak 32,66%.

Denpasar (Spotbalinews) –

Sinergitas dan kerja sama yang baik antara Kepolisian Daerah Bali dengan masyarakat, TNI, pemerintah daerah dan seluruh stakeholder menjadi faktor penting dalam mewujudkan Bali yang shanti lan jagadhita.

Dedikasi dan kerja keras seluruh personel Polda Bali dalam menjalankan tugas pokoknya sebagai pemelihara Kamtibmas, penegak hukum, pelindung, pengayom dan pelayan masyarakat membuat situasi keamanan di pulau Dewata tetap kondusif.

Hasil kerja keras personel Polda Bali dan jajaran bersama masyarakat mencatatkan bahwa data kriminalitas serta trend perkembangan gangguan Kamtibmas tahun 2020 dibandingkan tahun 2019 secara umum mengalami penurunan sebanyak 32,66%.

“Tahun 2019 sebanyak 2.921 kasus sedangkan tahun 2020 sebanyak 1.967 kasus. Sedangkan penyelesaian perkara terdapat peningkatan dari 77,09% di tahun 2019 menjadi 84,08% di tahun 2020,” kata Kapolda Bali, Irjen Pol. Drs. Putu Jayan Danu Putra, S.H., M.Si. kepada insan media saat jumpa pers akhir tahun di Gedung Perkasa Raga Garwita Polda Bali, Rabu (30/12).

Karena masih pandemi, kegiatan ini digelar dengan mematuhi protokol kesehatan penanganan Covid-19. Para wartawan termasuk Pejabat Utama Polda Bali wajib melaksanakan rapid tes, cek suhu tubuh, pakai masker dan hand sanitizer serta jaga jarak.

Kapolda menjelaskan, trend perkembangan kasus menonjol, seperti curat, curas, curanmor, anirat (penganiayaan berat) dan pembunuhan mengalami penurunan sebanyak 33,4%. Tahun 2019, Polda Bali menangani sebanyak 795 kasus, sedangkan tahun 2020 terdapat 529 kasus.

Kejahatan terhadap kekayaan negara, antara lain Tipikor, migas, pertambangan, kehutanan serta konservasi sumber daya alam dan ekosistem yang ditangani oleh Polda Bali dan Polres jajaran mengalami penurunan sebanyak 28,57%. Tahun 2019 terdapat 49 kasus, sedangkan tahun 2020 menangani 35 kasus.

Pengaduan masyarakat terkait tindak pidana Siber yang ditangani Polda Bali sepanjang tahun 2020 sejumlah 762 kasus, meliputi penipuan online, ilegal akses, akun palsu, hoax, skimming, pengancaman, arisan online, pemerasan, pencemaran nama baik, pornografi, ujaran kebencian dan penghinaan.

Kasus narkoba hanya mengalami penurunan sebesar 14%. Ini membuktikan bahwa penyalahgunaan narkoba masih cukup tinggi di Bali. “Tidak ada pengaruh situasi pandemi terhadap penurunan penyalahgunaan narkoba. Maka kita harus tetap konsisten untuk memberantas peredaran narkoba di pulau Bali,” ujarnya.

Dalam bidang lalu lintas jumlah kejadian kecelakaan di wilayah Bali menurun 49%, dengan total meninggal dunia 398 korban jiwa. Apabila dibandingkan dengan tahun 2019 jumlah meninggal dunia sebanyak 540 atau selisih 142 korban jiwa.

“Secara umum situasi Bali masih cukup kondusif, selain tetap berkonsentrasi pada penanganan gangguan keamanan, Polda Bali di tahun 2020 secara aktif mendukung seluruh kebijakan pemerintah dalam penanganan Covid-19,” terangnya.

Menurut jenderal bintang dua di pundak ini, Polda Bali telah melakukan berbagai upaya untuk mencegah penularan virus yang pertama kali ditemukan kota Wuhan, Cina. Salah satunya adalah melaksanakan Operasi Yustisi diseluruh pelosok Bali.

Tidak hanya itu, Polda Bali juga melaksanakan kegiatan bakti sosial dan menyiapkan dapur umum mobile bekerja sama dengan instansi terkait. Melakukan modernisasi RS Bhayangkara Denpasar dalam menyiapkan fasilitas dan tenaga kesehatan untuk mendukung penanganan Covid-19 bersinergi dengan Satgas Gugus Tugas Covid-19 Provinsi Bali. Kemudian menyiapkan dan melakukan rencana aksi pada 14 sektor yang ditentukan oleh provinsi Bali bergabung dengan Satgas Gotong Royong yang ada disetiap desa.

Pada kesempatan tersebut Kapolda menegaskan bahwa ada beberapa hal yang harus disikapi dan perlu mendapat perhatian bersama di tahun 2021. Pertama, tahun 2021 akan dilaksanakan penetapan pemenang Pilkada serentak.

Kedua, tahun 2021 menjadi tahun perdana untuk pelaksanaan vaksinasi Covid-19 secara masal. Ketiga, intoleransi, radikalisme, terorisme dan konflik sosial adalah potensi yang akan terus bergulir. Diperlukan penguatan deteksi aksi yang proaktif oleh personel Polda Bali dalam menghadapi tantangan tersebut.

Keempat, tidak akan memberikan ruang gerak untuk premanisme dan narkoba dengan tetap konsisten melakukan penegakan hukum serta menggunakan kearifan lokal yang dimiliki oleh masyarakat Bali yaitu “menyama braya” bersinergi dengan masyarakat adat.

Terakhir, Polda Bali sangat mendukung setiap program pemerintah dalam bidang pemulihan pariwisata. Beberapa hal yang dapat personel Polda Bali lakukan adalah menjaga wisatawan dari ancaman kriminalitas, melakukan pengamanan dan pengawasan objek-objek wisata agar tetap clean, health and safety.

“Saya mengajak seluruh masyarakat Bali di penghujung tahun 2020 dan menyambut tahun baru 2021 untuk tetap menjaga ketertiban dan mematuhi protokol kesehatan dengan tidak mengadakan kegiatan secara berlebihan yang dapat menimbulkan kerumunan. Di tahun yang baru kita wujudkan Bali era baru yang aman dan sehat,” tutup Irjen Pol. Drs. Putu Jayan Danu Putra, S.H., M.Si.

Kegiatan jumpa pers akhir tahun diakhiri dengan penyerahan piagam penghargaan oleh Kapolda Bali kepada Direktur Reskrimum Polda Bali dan Kapolres Buleleng atas kinerjanya meraih predikat Wilayah Bebas Korupsi (WBK). Piagam tersebut ditandatangani langsung oleh Menteri Pandayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi RI, Tjahjo Kumolo. (Rls)

Categorised in:

No comment for Kasus Kriminalitas Di Bali Dikatakan Kapolda Menurun 32,66 Persen

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *