Perkuat Ideologi Transnasional, Akademisi FH Unud Diundang Sebagai Narasumber dalam FGD LEMHANAS RI

Jakarta, Spotbalinews.com-
Lima akademisi FH Unud dan satu akademisi FISIP Unud diundang sebagai narasumber dalam Focus Group Discussion (FGD) “Menyikapi Menguatnya Ideologi Transnasional Dalam Rangka Konsolidasi Demokrasi” yang diselenggarakan oleh Ditjian Ideologi dan Politik Debidjianstrat Lemhanas RI.

FGD Lemhanas dibuka oleh Deputi Pengkajian Strategik Lemhanas RI Prof. Dr. Ir. Reni Mayerni, M.P). dihadiri oleh Direktur Pengkajian Idelogi dan Politik Lemhanas RI Drs. Berlian Helmy, M.EC, Ketua Tim Penyusun Kajian Jangka Panjang Mayjen TNI (Purn) Dr. I Putu Sastra Wingarta, S.I.P., M.Sc., Dekan FH Unud, Dekan FISIP Unud, Guru Besar FH Unud di Bidang Hukum Pidana dan Hukum Administrasi Negara, 2 Doktor di Bidang Hukum dan Masyarakat, Hukum Internasional serta peserta dari Lemhanas RI.

Ideologi transnasional menyusup melalui kaum lemah, dunia pendidikan, kemajemukan masyarakat Indonesia dan media sosial untuk melemahkan Pancasila sebagai ideologi Negara. Diperlukan adanya konsolidasi demokrasi untuk menguatkan ideologi Pancasila yang dijabarkan dalam strategi jangka pendek, menengah dan panjang dengan mengusung konsep persatuan dan kesatuan bangsa, peningkatan kualitas HAM, meningkatkan kesejahteraan masyarakat, pendidikan Pancasila (formal dan informal), tetap menjunjung kearifan lokal dan yang tidak kalah pentingnya kewajiban negara untuk mengatur masalah teknologi informasi karena kita berada di era society 5.0..(Sbn)
Sumber : www.unud.ac.id

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: