Survei Konsumen Bank Indonesia Juni 2023, Optimisme Konsumen Bali tetap Terjaga


Denpasar, Spotbalinews.com-

Survei Konsumen Bank Indonesia pada Juni 2023 mengindikasikan keyakinan konsumen terhadap kondisi ekonomi di Provinsi Bali tetap terjaga dengan baik. Hal tersebut tercermin dari Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) Provinsi Bali di bulan Juni 2023 tercatat sebesar 143,3 yang tetap terjaga pada area optimis (indeks > 100), meskipun
sedikit menurun dibandingkan dengan bulan sebelumnya sebesar 145,8. Optimisme konsumen di Bali tersebut juga sejalan dengan kondisi nasional yang tercatat pada area optimis sebesar 127,1, meskipun mengalami penurunan dibandingkan bulan Mei 2023 yang tercatat sebesar 128,3.

Plh. Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali, G. A. Diah Utari, Kamis (13/07/2023) menyampaikan bahwa keyakinan konsumen di Bali pada bulan Juni 2023 tetap terjaga karena ditopang oleh Indeks Kondisi Ekonomi Saat Ini (IKE) dan Indeks Ekspektasi Konsumen (IEK) yang masih tercatat pada area optimis yakni masing-masing sebesar 135,5 dan 151,0. IKE Provinsi Bali pada Juni 2023 tercatat berada pada kondisi optimis meskipun terjadi sedikit penurunan dibandingkan periode sebelumnya sebesar 137,7.

Menurunnya kondisi IKE yang terjadi pada bulan Juni 2023 dipengaruhi oleh penurunan pada beberapa komponen pembentuk IKE yaitu Penghasilan saat ini dibandingkan 6 bulan lalu yang menurun sebesar 9,5 poin yaitu dari 148,5 menjadi 139,0. Demikian pula pada komponen Konsumsi
barang-barang kebutuhan tahan lama saat ini yang menurun sebesar 0,5 poin dibandingkan 6 bulan yang lalu, yaitu 119,5 menjadi 119,0. Namun, terdapat komponen yang mengalami peningkatan yaitu Ketersediaan lapangan kerja saat ini dibandingkan 6 bulan yang lalu meningkat sebesar 3,5 poin dari 145,0 menjadi 148,5.

Menurunnya kondisi IKE Bali sejalan dengan kondisi IKE Nasional yang juga tercatat menurun dari 118,9 menjadi 116,8 pada periode laporan.
Ekspektasi konsumen Bali terhadap kondisi ekonomi ke depan turut mengalami penurunan dibandingkan dengan periode sebelumnya. Hal ini tercermin dari IEK di Bali yang mengalami penurunan dari 154,0 di bulan Mei 2023 menjadi 151,0 di bulan Juni 2023. Penurunan IEK di Provinsi Bali pada periode laporan dipengaruhi oleh
beberapa komponen pembentuk IEK yaitu Indeks Ekspektasi kegiatan usaha 6 bulan mendatang menurun sebesar – 6,5 poin atau dari 162,5 menjadi 156,0. Sementara Indeks Ekspektasi penghasilan 6 bulan mendatang menurun sebesar 6,0 poin atau dari 149,0 menjadi 143,0.

Namun, pada Indeks Ekspektasi ketersediaan lapangan kerja 6 bulan mendatang mengalami peningkatan sebesar 3,5 poin atau dari 150,5 menjadi 154,0 pada periode laporan. Kondisi
IEK Provinsi Bali sejalan dengan kondisi IEK Nasional yang menurun yaitu dari 137,8 pada Mei 2023 menjadi 137,5 pada Juni 2023.

Lebih lanjut, Diah menambahkan bahwa ke depan, keyakinan konsumen di Bali akan dipengaruhi oleh upaya pengendalian inflasi yang dilakukan di masing-masing daerah. Oleh sebab itu, diperlukan penguatan sinergi dari seluruh pemangku kepentingan dalam menjaga kestabilan harga barang dan jasa di Bali.(rls)

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.